Tercatat 311 Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak di Lampung

 

Tercatat 311 Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak di Lampung

LAporan : Andi Sunarya

Gentamerah.com || Mesuji – Tingginya angka kekerasan
terhadap perempuan dan anak di Provinsi Lampung, nampaknya harus menjadi
perhatian semua pihak pemangku kepentingan.

Hal ini dikatakan Ketua Forum Pusat Partisipasi Publik untuk
Kesejahteraan Perempuan dan Anak (Puspa) Provinsi Lampung Yuli Nuragreini,
ketika melakukan Monitoring Forum Puspa di Kabupaten Mesuji, Jumat (25/08/23).

Menurut Yuli Nuragreini, terhadap  kekerasan perempuan dan anak yang di laporkan
usianya 13 hingga 17 tahun. Di Provinsi Lampung sebanyak 311 Kasus yang di
laporkan dan masih banyak lagi mungkin kasus yang belum di laporkan.

“Untuk itu keberadaan Forum Puspa di Kabupaten/Kota di
Provinsi Lampung masih di perlukan keberadaanya, sabagai agen pencegahan dan
edukasi kepada masyarakat,” kata Yuli Nuragreini.

Dipaparkanya, perlu organisasi yang konsen untuk melakukan
pencegahan dan edukasi ke masyarakat. Karena saat ini memang sudah tinggi
keberanian masyarakat untuk melapor.

“Namun masih banyak juga kasus yang tidak di laporkan.
Untuk itu masih sangat penting organisasi yang masih sadar (aware) dan peduli
(care) terhadap keberlangsungan dan perempuan dan anak,” paparnya.

Kegiatan monitoring dan evaluasi organisasi Forum Puspa yang
diselenggarakan di Kantor PWI setempat dihadiri oleh Kepala Dinas Perlindungan
Perempuan dan Anak Provinsi Lampung yang di wakili Kepala Bidang Perlindungan
Perempuan Yanti Hakim, Kepala Dinas PPA Kabupaten Mesuji Sri Puji Astuti
Hasibuan, Anggota Puspa Kabupaten Mesuji dari Organisasi Perempuan di Kabupaten
Mesuji (Fatayat NU, Aisyiyah, Salimah) dan Perwakilan dari Dunia Usaha.

Disisi lain, PWI Kabupaten Mesuji, berkomitmen akan ikut
melawan kekerasan terhadap anak dan perempuan di Kabupaten Mesuji, Lampung.

Komitmen itu disampaikan Dewan Penasehat PWI Mesuji,
Lampung, Juan Santoso Situmeang dalam acara sarasehan yang digelar Kejari
Mesuji, Lampung, Selasa (18/7/2023) sebulan yang lalu.

“Kami sebagai media pasti mendukung dan mendorong untuk
edukasi masyarakat tentang bahaya kekerasan dan perundungan terhadap anak dan
perempuan di Kabupaten Mesuji Lampung,” ujarnya.

Dijelaskan Juan, dalam kode etik jurnalistik sendiri seorang
wartawan memiliki tugas untuk menberikan edukasi disetiap pemberitaannya.

Termasuk dalam hal pemberitaan kekerasan seksual terhadap
anak dan perempuan.

“Isi berita yang terkandung harus akurat agar masyarakat
mengetahui penyebab dari persoalan yang terjadi. Mari bersama sama ikut
mengatasi persoalan ini,” jelasnya.

Editor : Nara

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan Balasan

error: Berita Milik GNM Group